121 Kepala Desa Di Gowa Belajar Pengawasan Pengelolaan Keuangan

HUMASGOWA—-Sebanyak 121 kepala desa se-Kabupaten Gowa menghadiri Pelatihan Pengawasan Pengelolaan Keuangan Desa Kabupaten Gowa berlangsung di Arthama Hotel Makassar, Jum’at (6/10).

 

Pelatihan ini dinilai penting dalam meningkatkan pemahaman para aparatur desa, kecamatan dan pengawas internal pemerintah, hingga auditor terkait dengan pengelolaan keuangan daerah.

 

Inspektur Inspektorat Kabupaten Gowa, Andy Aziz Peter mengatakan, kegiatan ini juga sekaligus menghimpun masukan untuk mematangkan strategis pengawasan desa yang lebih represif ke depannya.

 

Mengingat pada prakteknya, pengelolaan keuangan desa saat ini sudah menggunakan Sistem Keuangan Desa (Siskeudes).

 

“Jadi pelaporannya terkait dengan pengelolaan keuangan desa melalui by system Siskeudes,” kata Aziz Peter.

 

Harapannya, dengan adanya Pelatihan Pengelola Keuangan Desa ini dalam pelaksanaan dana desa untuk mengacu pada aturan yang sudah ada.

 

“Kita berharap semoga pelaksanaan pelatihan pengelolaan dana desa ini dapat dilakukan rutin setiap tahun yang tentunya menghadirkan sejumlah narasumber dari kalangan penegak hukum dalam hal ini Satreskrim Polres Gowa dan Kejaksaan Negeri Gowa. Kita berharap tidak ada lagi reshuffle yang berdampak hukum kedepannya kepada para Kepala Desa,” ujarnya.

 

Sementara itu Penjabat Sekretaris Daerah Kabupaten Gowa, Abdul Karim Dania mengatakan, perlunya peningkatan kapasitas pemerintah dan masyarakat desa dalam mendayagunakan sumber daya yang dimiliki oleh desa, salah satunya sumber daya keuangan yang jumlahnya meningkat setiap tahun.

 

Hasil pemeriksaan BPK RI atas Kinerja Dana Desa Tahun 2019 merekomendasikan agar Aparat Pengawasan Intern Pemerintah (APIP) dan Camat harus siap melaksanakan pengawasan secara berkala pada pengelolaan keuangan desa.

 

“Hal ini menunjukkan peran Camat sangat strategis dalam membina pengelolaan keuangan desa baik selaku SKPD yang paling dekat dengan desa maupun selaku SKPD yang secara khusus ditugaskan oleh peraturan pemerintah dan Mendagri untuk melaksanakan pembinaan dan pengawasan penyelenggaraan pemerintah desa maupun keuangan desa,” jelas Abd Karim Dania yang juga menjabat Kepala Badan Pengelola Keuangan Daerah (BPKD) Kabupaten Gowa.

 

Oleh sebab itu kata Karim, sebagai pembina idealnya Sumber Daya Masyarakat (SDM) kecamatan perlu memahami secara teknis tentang administrasi keuangan, perpajakan, pengadaan barang dan jasa di desa.

 

“Untuk APIP sebagaimana diketahui bahwa APIP memiliki peran strategis dalam memperkuat efektivitas sistem pengendalian intern guna mewujudkan pemerintahan yang efektif, efisien dan akuntabel,” ujarnya.

 

Dengan demikian Pj Sekda Gowa ini berharap 121 kepala desa yang mengikuti pelatihan ini dapat bersungguh-sungguh guna peningkatan kesejahteraan masyarakat Kabupaten Gowa kedepannya dan sistem pengelolaan keuangan daerah yang jauh lebih baik lagi.

 

“Saya sangat mengharapkan kepada para peserta pelatihan sekalian agar dapat mengikuti kegiatan ini secara bersungguh-sungguh hingga selesai,” pungkasnya.(AF)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.

+ 28 = 34