Wabup Gowa Tegaskan Kolaborasi Seluruh Pihak Bantu Turunkan Angka Stunting 

HUMASGOWA—-Wakil Bupati Gowa yang juga Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Kabupaten Gowa, Abd Rauf Malaganni menegaskan pentingnya kolaborasi dari seluruh pihak dalam menurunkan angka stunting di Gowa.

 

Hal ini diungkapkan saat dirinya membuka Pertemuan Audit Kasus Stunting Tingkat Kabupaten Gowa di Hotel Prima Makassar, Selasa (31/10).

 

“Kegiatan ini dilakukan untuk menganalisis kasus-kasus stunting yang ada di Kabupaten Gowa, untuk mengetahui penyebab, faktor-faktor

risiko dan upaya pencegahannya sehingga tidak akan ada lagi penambahan kasus stunting baru. Namun semua itu tidak dapat terlaksana jika tidak berkolaborasi dan berkontribusi aktif,” ungkapnya.

 

Selain itu, dirinya menyampaikan para dokter di Puskesmas harus mampu menjadi garda pertama dalam penentuan diagnosa dan treatment kepada ibu hamil, baduta dan balita sehingga penanganan dini gangguan tumbuh kembang dalam periode 1000 Hari Pertama Kehidupan dapat dioptimalkan.

 

“Saat ini angka stunting kita masih di angka 33 persen. Ini menjadi pertanyaan bagi kita semua  apakah semua sudah bekerja maksimal atau tidak, sehingga hari ini kita berkumpul untuk bisa berkolaborasi bersama agar angka ini bisa kita kendalikan dan di tahun 2024 bisa memenuhi target nasional yaitu 14 persen,” jelasnya.

 

Tak hanya itu, peran para tenaga pelaksana gizi

yang bertugas di lapangan juga harus secara aktif melakukan pemantauan, penemuan-penemuan kasus. Hal tersebut penting untuk mendektsi dini gangguan tumbuh kembang anak.

 

Begitupun dengan Kepala UPTD, Koordinator Balai Penyuluh KB agar mengkoordinir PKB dan PLKB serta Tim Pendamping Keluarga di desa dalam melakukan pendampingan dan KIE perubahan perilaku pencegahan stunting.

 

“Peran semua lintas sektoral termasuk SKPD terkait tentu sangat dibutuhkan dalam percepatan penurunan stunting di Kabupaten Gowa, sehingga saya mengimbau agar kita dapat menjalin kolaborasi dan kerjasama yang baik dalam upaya percepatan penurunan angka stunting di Kabupaten Gowa,” imbaunya.

 

Sementara Kepala Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (PPKB) Kabupaten Gowa, Sofyan Daud mengatakan kegiatan ini bertujuan mempertemukan data dari dokter puskesmas, tenaga pelaksana gizi, UPT atau koordinator balai penyuluh KB dengan tim pakar sebagai upaya tindak lanjut terhadap kasus stunting yang ada.

 

“Oleh karena itu, hari ini kita berkumpul untuk menyusun rencana penyelesaian masalah-masalah yang ditemukan oleh tim pakar dengan cara optimalisasi pelaksanaan auditor stunting dilaksanakan di Fasilitas Kesehatan tingkat pertama sebagai penyaring awal kasus-kasus gangguan pertumbuhan dan perkembangan yang terjadi di masyarakat, dan sebagai langkah tindak lanjut tim pakar akan menerima rujukan dari seluruh kasus-kasus beresiko yang sulit,” jelasnya.

 

Ia juga meminta agar dalam proses pengumpulan data bisa dilakukan dengan baik khususnya data valid dan akurat karena data tersebut uang akan menjadi acuan dalam mengambil kebijakan kedepannya.

 

“Salah satu kendala pimpinan dalam mengambil keputusan dan kebijakan adalah tidak tersedianya data yang akurat, sehingga kami mohon agar begitu diminta data tersebut tersedia dengan akurat dan valid agar tidak terjadi perbedaan data di SSGI,” tutupnya.

 

Kegiatan ini diikuti sebanyak 80 orang yang terdiri dari kepala SKPD terkait, 26 dokter umum puskesmas, 26 tenaga pelaksana gizi puskesmas, 16 Kepala UPT Koordinator Balai Penyuluh KB.(NH)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.

× 6 = 12